Panen Perdana Uji Coba Teknologi Bioflok Dinas Perikanan Tanbu

0
265
Batulicin, Wartatanbu.co.id – Panen perdana budidaya ikan nila hasil uji coba teknologi bioflok oleh Dinas Perikanan Tanah Bumbu dilaksanakan di area Kantor Dinas Perikanan Tanah Bumbu, Senin (21/12/21).
Panen perdana percontohan budidaya ikan nila sistem bioflok ini dilakukan langsung Staf Ahli Bidang Administrasi, A.Aminuddin, dihadiri juga Ketua TP PKK Tanah Bumbu,Hj Wahyu Windarti Zairullah didampingi Ketua DWP Tanbu Hj Hasnah Mashude,dan pegawai dinas perikanan.
” Masa panen perdana ini termasuk cepat,kurang lebih 2 bulan, hasilnya mencapai 100 kg,” terang Yulian Herawati, Kadis Perikanan Tanah Bumbu disela panen perdana tersebut.
Menurutnya, budidaya ikan sistem bioflok ini sudah banyak dikembangkan selain menghemat lahan,teknologi ini juga sangat hemat masa panen yakni 2 sampai 2,5 bulan saja.
“Angka kematian ikan juga sangat kecil,bahkan mampu hidup 99 persen,”tambah Yulian.
Yulian menambahkan,untuk menjaga kualitas produksi budidaya sistem bioflok ini ada beberapa faktor yang harus diperhatikan,sejak dari pemilihan bibit ikan berkualitas, pengaturan air hingga pemberian pakan suplemen probiotik.
” Untuk penyediaan bibit unggul,tahun depan kita juga akan menyiapkan  bibit unggul sendiri di Balai Benih Ikan (BBI) dinas perikanan,” imbuhnya.
Untuk pakannya sendiri lanjut Yulian,sistemnya kotoran yang dihasilkan akan diuraikan lagi oleh bakteri baik, yang selanjutnya akan kembali menjadi pakan lagi.
” Dengan sistem ini kita bisa menghemat 20-30 persen pakan,” tandasnya.
Budidaya ikan sistem bioflok sendiri sudah mulai dilirik masyarakat, terbukti dengan makin bertambahnya pembudidaya ikan bioflok di Tanah Bumbu.
” Sudah banyak dikembangkan ada di beberapa desa di Tanah Bumbu, di desa Mustika itu ada 16 kolam,bahkan di beberapa kecamatan juga sudah ada cuma belum terdata saja,” tutupnya.
Budidaya ikan sistem bioflok ini dapat menjadi pilihan masyarakat,selain bernilai ekonomis tinggi usaha ini juga mampu memenuhi kebutuhan gizi keluarga dan mewujudkan kemandirian pangan daerah. (Wtol)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here