Mendes Resmikan Infrastruktur Desa di Perbatasan NTT

0
64
Jakarta– Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT), Abdul Halim Iskandar meresmikan sejumlah infrastruktur di wilayah perbatasan Kabupaten Malaka, Provinsi Nusa Tenggara Timur.
Infrastruktur tersebut antara lain jalan desa, jembatan, embung pertanian, sarana air bersih, perumahan bagi transmigran, pembangunan balai desa serta kendaraan transportasi roda empat di Desa Heirain, Kecamatan Malaka Barat, Kabupaten Malaka, Provinsi Nusa Tenggara Timur.
“Dalam kurun waktu 2015-2019, pemerintah melalui Kementerian Desa PDTT telah memberikan serangkaian pembangunan maupun peningkatan infrastruktur dengan nilai mencapai Rp 37,16 miliar untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat kabupaten Malaka yang tersebar di 11 kecamatan dan 27 desa,” kata Abdul dalam keterangannya, Minggu (15/12/2019).
Abdul menegaskan masyarakat Malaka kini sudah bisa merasakan manfaat dari peningkatan jalan desa sepanjang 21,37 Km, pembangunan jembatan, pembangunan saluran air minum yang melayani 215 kepala keluarga di 3 desa, pembangunan 100 rumah perukiman transmigrasi, pembangunan balai desa dan 21 unit kendaraan bermotor roda 4 bak terbuka untuk BUMDes.
“Dari 21,37 Km pembangunan jalan di Malaka, khusus di Desa Rabasa Haerain ini, saya resmikan jalan perbatasan sepanjang 2,17 km di mana ujung jalan ini adalah laut yang berbatasan langsung dengan Negara Timor Leste,” katanya.
“Bantuan-bantuan tersebut diharapkan dapat dimanfaatkan secara maksimal, dikelola serta dipelihara oleh masyarakat dan BUMDes, sehingga manfaatnya dapat dirasakan secara adil, berkelanjutan dan kesejahteraan masyarakat di wilayah perbatasan akan semakin meningkat,” imbuhnya.
Hadir di tempat yang sama, Bupati Malaka, Stefanus Bria Seran mengatakan bantuan yang sudah diberikan ini sangat berarti bagi masyarakat Malaka. Bantuan ini bisa menjadi pemantik meningkatnya roda perekonomian di desa, khususnya pada desa yang berhadapan langsung berada di lokasi perbatasan negara.
“Bagi masyarakat Malaka, bantuan dari pemerintah pusat melalui Kemendes PDTT adalah seperti kado natal yang akan hadir dalam beberapa hari ke depan. Pemberian bantuan dari pusat itu tidak datang dengan sendirinya. Kita harus meyakinkan pemerintah bahwa masyarakat Malaka sangat membutuhkan bantuan,” jelasnya.
“Sekarang setelah mendapatkan bantuan, saya minta kepada masyarakat yang mendapatkan bantuan untuk memanfaatkan dan selalu menjaga, merawat semua aset yang sudah dibangun untuk kesejahteraan kita semua,” tegas Stefanus Bria Seran.
Sementara itu, Direktur Jenderal Pengembangan Daerah Tertentu Kemendes PDTT, Aisyah Gamawati mengatakan bahwa Kemendes PDTT akan selalu hadir dalam membantu daerah-daerah yang berada di wilayah perbatasan, pulau kecil terluar, rawan bencana, rawan pangan dan pasca konflik.
Aisyah menegaskan bahwa pembangunan, baik itu pembangunan infrastruktur maupun non infrastruktur tetap menjadi fokus unit kerja yang dipimpinnya demi meningkatkan kehidupan sosial ekonomi daerah dan kesejahteraan masyarakat.
“Kami ingin meningkatkan tingkat ekonomi, kesehatan, kesejahteraan masyarakat desa di daerah-daerah tertentu (Perbatasan, Pulau Kecil Terluar, Rawan Pangan, Rawan Bencana dan Pasca Konflik) agar setara dengan daerah lain di Indonesia. Membuka akses jalan desa, menggelar program transmigrasi, serta pengembangan sarana untuk mencukupi standar pelayanan minimal merupakan sebagaian kecil program yang kami lakukan dengan tetap mengutamakan kearifan lokal yang dimiliki masing-masing wilayah,” jelasnya
Setelah meresmikan pemberian bantuan kepada pemerintah Kabupaten Malaka, Menteri Desa PDTT bersama rombongan juga melakukan peninjauan jalan perbatasan yang berbatasan langsung dengan Timor Leste, melihat produk-produk lokal hasil produksi BUMDes, melakukan peninjauan pekerjaan padat karya tunai yaitu pembangunan jalan desa dan pembangunan posyandu yang dibangun dari dana desa.
Ketika meninjau pembangunan posyandu, Mendes PDTT berkesempatan ikut menempelkan acian semen di posyandu yang sedang dibangun dan berharap posyandu dapat segera digunakan untuk meningkatkan kesehatan anak-anak desa.
*detiknews.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here