Memaknai Kata ‘Bajingan’, Pergeseran Makna dari Profesi Jadi Kata Maki

0
99
Gerobak sapi mengangkut batang pohon, sekitar tahun 1915-1938. (Wirenohadi Soeprapto/Pinterest)
Hari ini, saat seseorang melontarkan kata ‘bajingan‘, tentunya akan berkonotasi negatif. Padahal, dilihat dari akar historisnya, bajingan adalah profesi yang umum bagi masyarakat Jawa dan telah eksis sejak era kekuasaan Mataram Islam di Indonesia pada abad ke-16 M.
Sejak dulu, profesi ini memegang erat kekerabatan dan kerukunan yang diwadahi oleh paguyuban penarik gerobak sapi atau bajingan.
Bajingan merupakan suatu profesi kusir gerobak sapi, sekaligus warisan kearifan lokal yang sudah ada sejak zaman dulu.
Menurut sumber sejarahnya, sapi adalah hewan yang paling disukai kerajaan Mataram, dan gerobak sapi berawal dari Kerajaan Mataram yang telah menganut ajaran islam. Bajingan menarik hasil panen yang dihasilkan oleh masyarakat Mataram (meliputi Yogyakarta, dan eks-Karesidenan Surakarta). 
Pada era pemerintahan Hindia-Belanda, masyarakat pribumi tidak dapat menaiki transportasi mewah sebagaimana para pejabat Eropa.
Mereka hanya dapat menunggangi bajingan untuk mobilitas sehari-hari, itupun bagi masyarakat pribumi dengan ekonomi menengah ke atas. Pasca kemerdekaan, bajingan dapat berfungsi juga untuk mengangkut material seperti truk di zaman sekarang.
Pada 1975, tarif untuk membawa material sampai ke tujuan dalam sekali angkut berkisar Rp150. Komunitasnya juga masih bertahan hingga hari ini. “Pasca kemerdekaan hingga hari ini, masyarakat Bantul, Yogyakarta, masih melestarikan paguyuban para penarik gerobak sapi” tulis Dito Ardhi Firmansyah dalam karyanya yang berjudul Kontruksi Makna Kata Bajingan (Studi Etnografi Perubahan Makna Kata Bajingan dalam Komunitas Kusir Gerobak Sapi di Bantul Yogyakarta), publikasi tahun 2018.
Desanti Arumingtyas Dyanningrat dalam karyanya berjudul Perancangan Buku Nilai Sejarah Dan Filosofi Mataram Islam Pada Gerobak Sapi, publikasi tahun 2018 menjelaskan bahwa “dalam kultur budaya Jawa kusir gerobak sapi disebut ‘bajingan’, singkatan dari bagusing jiwo angen-angening pangeran yang artinya orang baik yang dicintai Tuhan”.
Ia menambahkan, “Mulianya, pada saat perjuangan kemerdekaan,  bajingan jadi salah satu opsi dalam perang geilya untuk persembunyian para pejuang dibalik rumput dan hasil panen dalam gerobaknya”. Lantas mengapa belakangan, kata ‘bajingan’ cenderung menjadi sentimen di masyarakat sekarang?
“Nak, jika mereka memberitahumu bahwa aku adalah bajingan yang tidak memiliki keberanian melakukan keadilan, bahwa banyak ibu yang meninggal karena kesalahanku…” sepenggal tulisan Multatuli dalam bukunya Max Havelaar, terbitan tahun 1860. Tulisan yang mengindikasi penggunaan kata ‘bajingan’ sebagai bentuk umpatan sejak abad ke-19.
Bajingan yang populer di Jawa pada awal 1900 hingga 1940-an, menjadi kendaraan yang cukup langka di wilayah pelosok Yogyakarta.
Masyarakat kerap turut dalam gerobak yang ditarik sapi atau kerbau untuk keluar menuju kota, baik untuk berdagang, sekolah, hingga bekerja. Transportasi ini selain langka, juga berjalan dengan lambat, sehingga waktu melintasnya tak tentu. Kerap kali karena para calon penumpang sambat (mengeluh) setelah lama menunggu.
“Bajingan kok suwe tekone” (Bajingan kok lama datangnya), atau “Bajingan gaweane suwe!” (Bajingan lambat kerjanya/jalannya). Seringnya keluhan-keluhan tersebut dilontarkan, kata ‘bajingan’ kemudian mengalami pergeseran makna.
Meski awalnya merupakan nama profesi yang mulia, istilah tersebut kemudian berubah menjadi kata umpatan atau makian karena kerap mengecewakan para calon penumpang. 
Setelah berkembangnya teknologi dan alat transportasi di Indonesia, banyak masyarakat yang kemudian beralih pada alat transportasi yang lain. Hal ini juga menyebabkan semakin langkanya profesi bajingan di wilayah Jawa.
Bersamaan dengan itu, penempatan kata ‘bajingan’ dalam kehidupan sehari-hari, kini telah menjadi tabu dan cenderung negatif. Meskipun tidak dapat dipungkiri, istilah bajingan juga sudah semakin jarang digunakan di luar wilayah Jawa Tengah, Yogyakarta dan Jawa Timur.
Perubahan zaman telah memengaruhi kehidupan anak muda. Para millenials akan lebih akrab dengan kata ‘anjay’ atau ‘anjir’. 
*Nationalgeographic.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here